9/23/2010

Preeklampsia Mengurangi Kemungkinan Dari Perkembangan Kanker Payudara

Preeklampsia adalah sindrom tekanan darah tinggi pada ibu hamil yang terjadi ketika pasokan darah di plasenta dari bayi berkurang. Kekurangan faktor rilis Darah-plasenta yang menyebabkan kenaikan tekanan darah pada ibu. Dokter harus memantau ketat para ibu dan mereka mungkin terpaksa melahirkan bayi lebih awal untuk melindungi ibu. Tekanan darah akan kembali ke tingkat normal setelah ibu melahirkan plasenta.

Sebuah Risiko Dengan Manfaat

Perempuan yang pernah menderita preeklamsia tampaknya telah mengurangi insiden kanker payudara. Tapi mengapa kondisi serius mungkin memiliki efek bermanfaat lainnya belum diketahui.

Anne Ginger dari Departemen Fisiologi dan Farmakologi di University of Minnesota Medical School, Duluth, MN, telah menyelidiki bagaimana faktor-faktor tertentu dilepaskan dari plasenta wanita dengan preeklampsia yang menghambat pertumbuhan sel kanker payudara. Ginger akan menyuguhkan temuan terbarunya pada pertemuan Experimental Biology 2010 di Anaheim, CA dari April 24-28 (lihat di sini). presentasi nya berjudul "Larutan Endoglin Menghambat Proliferasi Sel Kanker Payudara."

Penelitian Dr Gingerini menggunakan model tikus dengan preeklamsia, dengan membatasi aliran darah ke plasenta tikus dengan klip. Plasenta memiliki banyak pembuluh darah, sehingga faktor yang dilepaskan selama preeklampsia berakhir dalam aliran darah. Serum - yang tersisa setelah sel disaring keluar dari darah - ini memiliki sifat anti-kanker. Sel kanker payudara dirawat dengan serum yang mengakibatkan penurunan pertumbuhan sel kanker.

Faktor Yang Terlibat

Gingre melakukan studi pada dua faktor yang dilepaskan selama preeklamsia: sFlt-1 dan larutan endoglin. sFlt-1 adalah versi larut dari protein yang disebut VEGF (faktor pertumbuhan endotel vaskular), yang mengatur pertumbuhan sel. Faktor lainnya, endoglin, adalah co-reseptor untuk TGF-β (beta mengubah pertumbuhan faktor). Jalur TGF-β mengontrol pertumbuhan dan Ginger mengusulkan bahwa larutan endoglin menghambat pertumbuhan sel dengan mengurangi sinyal dari jalur ini. Sinyal TGFβ adalah faktor penting dalam pengembangan kanker payudara dan kemajuan. Menurut Ginger, pada tahap awal kanker jalur ini sering menekan pertumbuhan tumor, tetapi pada kanker lanjut itu benar-benar dapat mempromosikan perkembangan kanker.

Ginger berspekulasi bahwa mungkin faktor dilepaskan selama preeklampsia mempengaruhi sel-sel batang kelenjar susu dalam beberapa cara bahwa perubahan bagaimana sel berkembang, yang dapat mempengaruhi perlindungan terhadap kanker. Tapi ia menegaskan kembali bahwa penelitian ini adalah tahap awal dan banyak yang masih belum diketahui.

Dengan mempelajari pengaruh preeklampsia pada perlindungan terhadap kanker payudara, Ginger berharap untuk mengidentifikasi target-target baru yang dapat digunakan dalam pencegahan dan pengembangan terapi. "Preeklamsia bukanlah suatu kondisi yang kita inginkan dalam bentuk apapun untuk bertahan," jelas Ginger. "Kami hanya menggunakan cara yang unik untuk menemukan faktor-faktor yang akan digunakan untuk perawatan dan pengobatan kanker.
Catatan

Presentasi ini merupakan bagian dari konferensi Experimental Biology 2010 yang diselenggarakan pada bulan April 24-28, 2010 di Anaheim Convention Center.

Sumber
Federation of American Societies for Experimental Biology (FASEB))

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar